DJABARPOS.COM, Bali – Memanfaatkan libur Minggu (15/1/2023), Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono bersama Ibu Kartika Basuki Hadimuljono meninjau kawasan Rehabilitasi dan Konservasi Hutan Mangrove Tahura Ngurah Rai, di Denpasar Bali. Tinjauan dilakukan dalam rangka pemantauan pelaksanaan kebijakan OPOR (Operasi Pemeliharaan Optimalisasi dan Rehabilitasi) infrastruktur PUPR pasca kegiatan KTT-G20 di Bali.

Dalam tinjauannya, Menteri Basuki menekankan pentingnya pemeliharaan infrastruktur yang telah dibangun dengan baik agar dapat terjaga kebersihannya, sehingga nilai aset yang telah terbangun dapat dimanfaatkan dengan maksimal.

“Sampah-sampah harus dibersihkan dengan maksimal dan pengelola harus menyediakan tempat sampah di banyak titik sehingga kesadaran masyarakat untuk membuang sampah dengan pada tempatnya dapat terfasilitasi “ kata Menteri Basuki.

Penataan konservasi Mangrove dilaksanakan oleh kontraktor PT Adhi Karya dengan anggaran bersumber dari APBN dalam rangka persiapan pelaksanaan KTT-G20 di Bali November 2022 lalu. Di lokasi tersebut juga dilakukan rehabilitasi Waduk Muara (Estuary Dam) sejak Februari 2022 dengan luas sekitar 35 hektare.

Rehabilitasi Waduk Muara diharapkan dapat meningkatkan suplai air baku untuk PDAM Kabupaten Badung sebesar 500 liter/detik atau meningkat 200 liter/detik dari pasokan sebelumnya 300 liter/detik untuk mendukung kawasan pariwisata di Kuta, Benoa, hingga Nusa Dua.

Pada kesempatan tersebut, Menteri Basuki juga mengingatkan kepada pengelola Waduk Muara Nusa Dua yang berada di area Hutan Mangrove Tahura Ngurah Rai agar dapat menjaga kebersihan dari sampah sehingga tidak tercemar dan fungsi utama tampungan air sebagai sumber penyedia air baku dapat terjaga.

Dukungan penataan kawasan mangrove yang berada di sekitar kawasan Waduk Muara Nusa Dua dikerjakan bersama-sama secara paralel antara Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Bali, Ditjen Cipta Karya, Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) Jawa Timur – Bali dan Balai Wilayah Sungai (BWS) Bali – Nusa Penida melalui kegiatan pembenahan infrastuktur kawasan yang disinergikan dengan penyiapan fasilitas penyemaian bibit-bibit mangrove.

Sebelum meninggalkan area mangrove, Menteri Basuki beserta Ibu Kartika Basuki juga melihat persemaian benih yang saat ini tengah dilakukan di area tersebut.