DJABARPOS.COM, Garut – Wakil Bupati Garut, dr. Helmi Budiman mendampingi Ketua Umum Pimpinan Pusat/Laznah Tanfidziyah Syarikat Islam, Hamdan Zoelva membuka resmi Pendidikan dan Latihan Dasar (Diklatsar) Manajemen Kebencanaan Nasional oleh Badan Nasional (BN) Syarikat Islam Tanggap Bencana (SIGAP), di Bumi Perkemahan Cibeureum, Kecamatan Samarang, Kabupaten Garut, Jumat (13/1/2022).

Wabup Garut mengungkapkan, SIGAP dikelola secara langsung oleh Syarikat Islam. Ia berharap, SIGAP di Kabupaten Garut dapat memperkuat Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut dalam hal penanggulangan bencana.

“BPBD harus disokong oleh masyarakat berupa relawan-relawan, jadi kita punya banyak relawan-relawan yang alhamdulilah ketika bencana setiap hari kumpul,” ucapnya.

Ia mengungkapkan, jika dibandingkan dengan bencana banjir bandang lalu, kebutuhan relawan di Kabupaten Garut tidak akan cukup. Pihaknya harus memperbanyak lagi relawan dari sisi kewilayahan jika nanti terjadi bencana kembali di Kabupaten Garut. 

SIGAP diharapkan dapat memperkuat Kabupaten Garut, khususnya sebagai kabupaten yang paling siap menghadapi bencana.       

Ketua Umum Pimpinan Pusat/Laznah Tanfidziyah Syarikat Islam, Hamdan Zoelva menyampaikan, kegiatan ini dalam rangka menyiapkan tenaga-tenaga yang terlatih untuk menghadapi bencana. 

SIGAP merupakan organisasi kebencanaan yang dimiliki oleh Syarikat Islam, paparnya.

“Semua dalam rangka mempersiapkan peserta menjadi tenaga-tenaga tangguh dalam menghadapi bencana maupun dalam mengantisipasi bencana, atau melakukan rehabilitasi pasca bencana, karena inilah pendidikan kebencanaan,” ungkapnya.

Tak hanya di Kabupaten Garut, imbuh Hamdan Zoelva, SIGAP juga terdapat di beberapa wilayah di Indonesia dari Aceh sampai Papua, mengingat Indonesia merupakan negara yang memiliki potensi bencana cukup besar, mengingat terdapat banyaknya pegunungan, pulau, dan patahan-patahan yang bisa menimbulkan gempa bumi.

“Oleh karena itu, Syarikat Islam ingin membangun kekuatan SIGAP ini sebagai organisasi yang bersama-sama dengan organisasi SAR yang sudah ada sebelumnya dalam rangka membantu dan memberikan perlindungan kepada masyarakat ketika terjadi bencana,” jelasnya.

Zoelva menambahkan, SIGAP memiliki prinsip yang sama seperti halnya organisasi kebencanaan lainnya, paling tidak para anggota SIGAP bisa mengajarkan kepada keluarganya apa yang harus dilakukan ketika terjadi bencana. (Nino/Doni)